Hanya Sebuah Catatan Kecil

dariku yang bukan siapa-siapa

Manusia Berencana, tapi Allah yg Menentukan

Anything can happen,,,

Itu bener loh. Apa ajah bisa terjadi. Pasti semuanya jelas udah tau lah. Kan semua itu udah ditentuin ma Allah swt. Pernah denger yang namanya qada dan qadar kan? Itulah takdir ato ketentuan dari Allah. Allah udah ngerencanain semua takdir dari jauh2 hari, bahkan dari sebelum bumi dan dunia ini diciptakannya. Yah, bisa di bilang kayak bikin sinetronlah, yang buat skenario dah nentuin para pemain, scrip, dialog, jalan cerita, jauh-jauh hari sebelum sinetronnya di syuting. So, apa yang diinginkan ama sutradara n produser bisa terwujud dalam sinetron. Mo ada adegan berantem2 kek, cinta2an kek, yang mesum2 kek, bisa diatur. Yang penting ratingnya tinggi alias yg nonton banyak bgt. bisa dibilang begitulah cara kerja Allah.

Tapi ada yang membedakan antara cara kerja Allah dan cara kerja para pembuat mimpi kosong itu. Kalau di sinetron, ada adegan yg bisa bikin rating turun, mereka bisa dengan gampangnya mengubah skenario seperti yg diinginkan penonton. Itu kemauan sutradara ato produser, bukan kemauan pemain sinetron itu. Mereka cuma dibayar untuk melakukan peran mereka, menyebutkan dialog sesuai skenario, bukan mendikte sutradara, produser atau penulis skenario.

Sedangkan pada takdir Allah, Allah memang telah menentukan takdir masing2 manusia, kapan seseorang lahir, meninggal, profesi seseorang, jodoh seseorang, dan rezeki seseorang. Tapi kita sebagai pemain di sinetron milik Allah ini, punya hak untuk menentukan jalan hidupnya  walaupun hanya sedikit sekali, karena emang kan udah ditentuin dari sononya. Seperti yang dijelaskan dalam Q.S. Ar Rad ayat: 11 yang berbunyi, ”Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum hingga mereka mengubah nasib mereka sendiri.”

Jadi jelas di ayat itu bahwa Allah masih memberi kita kesempatan untuk membenahi kehidupan kita dan segala yg kita rencanakan. Kita masih diberi kesempatan untuk bisa memperbaiki diri kita sendiri ke arah yang lebih baik. Kita harus selalu memberikan ikhtiar kita yang paling maksimal. Itu yang terpenting, kita harus berusaha dulu. Kalo nantinya emang gagal atau ga sesuai dengan keinginan kita, itu ada dua kemungkinan. Yang pertama, ikhtiar kita kurang maksimal; atau yang kedua yah, seperti yang udah dijelasin: emang udah takdir kalo itu yang harus kita dapetin.

Kadang, kita merasa kalau yang kita kerjakan itu sama sekali ngga maksimal. Kita sampe pesimis ngeliat hasilnya. Dalam hati kita mikir, “Kok ancur banget yah…”. Tapi siapa sangka kalo tau2 hasil yang kita pesimiskan itulah yang diangap baik oleh org banyak.

Tapi kadangkala, hasilnya justru sebaliknya. kita sudah mempersiapkan jauh2 hari, kita kerjakan dengan sepenuh hati, tanpa cacat sedikitpun. Dalam hati kita mikir, “Yes, aq punya pasti jadi yg terbaik!”. Tapi justru itulah kehancuran kita. Tau2, yang kita kerjakan itu tidak di anggap baik oleh orang banyak. Dalam arti kasar : g-a-g-a-l…

Tiap orang pasti mengalami hal itu. Aq juga pernah, bahkan sering mengalaminya. Misalnya aja, waktu aq baru bikin blog ini, post keduaku tentang prediksi EURO 2008 (sekarang udah aq delete). Aq ngebuat prediksi itu dalam bentuk bersambung dan yang baru kubuat adalah bagian pertama (part.1). Aq berencana mo ngepost bagian 2nya itu besoknya. Tapi siapa sangka kalo besoknya komputerku rusak. Sama sekali ngga mau nyala. Udah gitu papaq lagi sibuk bgt n komputerku belom sempet diservis. Akhirnya komputerku diservis setelah EURO 2008 udah kelar lama. Gak mungkin aq mo ngelanjutin prediksi itu kan? Basi banget gila!!!!!!!!!

Terus juga, waktu liburan kemaren. Aq dan keluargaku liburan ke Palembang. Liburan itu udah direncanain dari jauh2 hari. Rencananya kami bakal pergi naek pesawat Merpati, karena waktu itu katanya Merpati ngasi program beli 1 tiket gratis 1 tiket kalo bayar pake kartu kredit mandiri. Ortuku udah siap2 dari jauh2 hari. Jadwal skulku dan kuliah abangku udah di cek. Akhirnya rencana kami adalah berangkat tanggal 3 Juli. Tapi nggak taunya pas pertengahan Juni, keluar pengumuman kalo pesawat merpati OFF selama 2 minggu mulai tanggal 1. Akhirnya plan pesawat di pindah jadi naek Linus Airways. Gak taunya tiket yang kosong itu adanya tanggal 7 Juli. Akhirnya plan dibanting jadi naek kapal (baca : terapung-apung di laut selama 10 jam).

Then, waktu di Palembang juga ga sesuai ma rencana. Dari Batam aq udah ngebayangin kalo liburanku ini bakal perfect abis!! Aq udah nyiapain berbagai perlengkapanku. Pokoknya aq bakal tampil keren di sana (maklum, di sana aq tinggal di desa). Dan ternyata tengtereeeeng!!!!!!!! Di sana aq sakit! TIDAK!!!!

So, karena di Batam aq udah ngebayangin bakal keren abis di sana, ternyata aq jadi pucet, lemes, belom lagi karena gak begitu cocok dengan air di sana, jerawat dan komedoku jadi membludak. Alhasil, bisa dibayangin gimana ancurnya wajahku yg sebelum ke Palembang ku jaga abis2an : Muka pucet, berminyak, jerawat tebel n gede2, komedo di idung n dagu juga banyak (waktu aq cabut pake biore pore pack dapetnya banyak n gede2 trus 1 porepack ga cukup), trus karena di sana lebih panas mukaku agak item. Silahkan di bayangkan. Makanya aq ga mau foto2 di sana. Tapi alhamdulillah, baru seminggu di Batam ini, mukaku dah bagus lagi.

Trus yg ga sesuai rencana juga ada lagi. Waktu itu keluargaku ngerencanain pulang tgl 13 juli krn aq skul lg tanggal 14. Katanya pesawat merpati udah terbang tgl 11. Jadi pas tgl 7 juli, papaku mesen tiket merpati buat tgl 13. Ternyata katanya merpati yg menyebalkan itu belom terbang tanggal segitu. Akhirnya pindah ke Linus Airways lagi. Dan yg damn s**t lg, tu pesawat baru ada tgl 16! Akhirnya tu tiket di bokingin ma kakak sepupuku. Ternyata tiket tanggal 16 itu lupa diambil, akhirnya tu tiket angus. Abang ku dah ngajakin naek kapal lg, tapi krn aq lg sakit, jadi ortuku ga setuju.

Akhirnya, papaku pergi ke kota ke kantor pusat pesawat Merpati, dan ternyata selama bulan Juli, merpati ga terbang karena ada cek rutin pesawat. Akhirnya papaku pergi ke Linus Airways, dan dapet tiket tanggal 21 Juli dengan harga yang na’udzubillah min dzalik mahalnya. Empat tiket dengan harga Rp 3.200.000,00. Gila gak tuh??? Mentang2 ga ada pesawat laen, dy enak2nya naekin harga!

Well,, itu cuma contoh dari topik yang aq angkat ini. Liat kan? semua rencana udah mateng direncanain jauh2 hari. Tapi liat hasilnya? Jauh diluar perkiraan. Uang yang dikeluarin ortu ku jauh dari yg direncanakan, aq sakit juga diluar rencana, terus skulku yang masuknya telat seminggu juga sama sekali ngga direncanain.

Lain hal juga, jodoh. Itu juga ga bisa kita tebak. Dulu aq pernah punya pacar. Kayaknya udah lengket bgt, serasa udah jodoh. Maklum, 3 taun pacaran. Kita punya plan macem2, bakal gini gitu. Tapi siapa yg sangka, ternyata dia lebih suka cewek laen. N akhirnya my f**kin’ boyfriend itu aq putusin. Awalnya sedih bgt, tapi akhirnya sekarang aq dah bisa ngelupain dia.

Yah….

Kayaknya dah panjang bgt yah,,, Mungkin udahan dulu… C u next time….

One comment on “Manusia Berencana, tapi Allah yg Menentukan

  1. Cm4nk
    August 6, 2008

    He..he..
    Pernah denger kata2 ini : “Man plan,GOD laugh??”

    =-=-=-=
    btw salam kenal…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on July 26, 2008 by in Pelajaran Hidup.

My Quot

"Apa makna hidup di bumi? Tak bisa dijawab, harus dijalani. Aku adalah diri sendiri. Bukan kamu, bukan dia, bukan mereka. Aku adalah aku.."

My Facebook

My Twitter

My Profile

%d bloggers like this: