Hanya Sebuah Catatan Kecil

dariku yang bukan siapa-siapa

Bandel…

Assalamu’alaikum….

Hehehehehe… Update lagi neh. Lagi rajin sih. Juga lagi bete gara2 ujian. Hahahaha… sumpah ujian aku mayan kacau. But, aku gak minat mo bahas masalah ujian aku sekarang, soalnya emang belon kelar. Palingan ntar di akhir posting, ada recap sementara. Halah, kayak pemilu aja?šŸ™‚

Anyway, ngeliat judulnya, semua pasti taulah maksudnya apa. Tiap orang pasti pernah bandel, biar pun orang yang paling alim sekali pun. Hehehe… Itu berdasarkan pengalaman nyata, coy… orang alim juga bisa bandel.

Tapi sekarang aku bukan mo ngomongin kebandelannya orang alim. Gak minat mo ngomongin orang. Dosa (halah, belagu bener ngomongin dosa?). beneran, ngapain ngebuka aib orang, mending buka aib sendiri aja. Hehehehe…. Sama aja itu mah….

Oke, sekarang coba liat sebuah foto di bawah ini.

Wajah yang polos, imut, menggemaskan, dan tanpa dosa

Wajah yang polos, imut, menggemaskan, dan tanpa dosa

Tapi jangan bandingkan dengan yang ini……

Gothic abieeezzzz...

Gothic abieeezzzz...

Dan yang ini….

Wajah (sok) imut, (sok) polos, (sok) menggemaskan, dan udah punya dosa yang lebih gede daripada gunung

Wajah (sok) imut, (sok) polos, (sok) menggemaskan, dan udah punya dosa yang lebih gede daripada gunung

Gile bener…. Hahaha… Foto di atas alias foto yg pertama adalah foto aku 16 tahun yang lalu. Alias waktu aku masih umur 2 taunan gitu. Wajah masih polos, imut, lucu, dan menggemaskan. Foto yang kedua adalah foto sekitar umur 15 taunan alias waktu SMP. Gothic banget. Soalnya ini emang masa2nya aku tomboy abis! Kacau deh pokoknya! Dan foto terakhir, adalah foto aku sekarang saat umur 18 tahun kurang 2 minggu. Foto saat aku merasa (sok) imut gitu deh. XP

Kdang kalo diinget2, waktu kecil itu, banyak yang suka ma kita. Kenapa? Soalnya kita masih belom bisa apa2. masih amat sangat lucu sekali. Tapi, semakin kita bertambah dewasa, kepolosan kita mulai berkurang dan karakter pun udah kebentuk. Makin lama, makin banyak aja musuhnya. Hehehe… kalo anak kecil egois, orang mah memaklumi, tapi umur 18 masih egois? Bisa2 ditimpuk orang pake sepatu kayak Si Bush presiden Amrik itu.

Back 2 our topic. Sekarang aku pengen mengingat masa2 di foto kedua. Saat2 aku masih tomboy amit2. bandelnya bukan main. Iseng melulu. Asli kacau banget. Kalo bukan karena aku punya rambut panjang sebahu, mungkin orang bakal mikir kalo anak mabok satu ini adalah cowok tulen!

Yupp, kalo mo tau ciri2 aq waktu smp, ini dia:

“Rambut sebahu, kadang panjang dikit, tapi tiap hari dikuncir kuda terus. Pake kacamata minus tebel (waktu SMP aku udah minus 4 gitu, sekarang malah udah minus 5 tapi sekarang c pake softlens). Kulitnya lebih putih dari sekarang (percaya gak ada cewek tomboy tapi putih?). Kalo sekolah, lengan seragam selalu digulung, kaos kaki gak pernah keliatan, dasi cuma digantung di leher, kadang2 suka ngeluarin baju. Selalu pake wrist band (itu loh, gelang lebar dari kain yg sering dipake anak2 basket itu). Kalo jalan2, dress code-nya selalu konstan, kaos belel hitam ma celana hitam ato jins selutut dan sandal jepit warna hitam!.”

Well, silahkan bayangkan sendiri…

Waktu SMP itu bener2 masa2 kegelapan. Banyak yang udah jadi korban keisengan. Kalo sama temen2, itu masih wajar, tapi, aku juga sering banget ngerjain guru. Yah, namanya juga ABG (bukan anak baru gede, tapi anak baru gila).

Sejak masuk SMP, aku jadi bete banget ma pelajaran sejarah, akhirnya di suatu hari yang damai, aku sama seorang temanku kabur dari pelajaran sejarah, dan tidur di UKS (aku punya kunci UKS malah!). Alasannya ada temenku yang sakit. Emang sih ada yang sakit, tapi dia cuma pusing doank. Akhirnya ada temen sekelasku, manggil aku dan temenku itu untuk balik ke kelas. Tapi tetep aja kita gak mau. Temen aku itu sampe 3x bolak-balik manggil kami ke UKS suapaya masuk kelas. Tapi kami tetep keukeuh gak mao masuk.

Menjelang pelajaran berakhir, kami mo masuk ke kelas. Karena kami mikir, gurunya pasti udah minggat dari kelas. Jadi aman2 aja. Tapi ternyata, gurunya masih ada di kelas. Hasilnya, kami berdua dimarahin ma tuh guru en digiring ke guru piket dan selanjutnya kami berdua masuk daftar blackbook alias buku pelanggaran. Pertama kalinya aku bandel sampe masuk buku pelanggaran.

Next story, masih tentang guru sejarah ini juga. Ini guru, punya ciri khas selalu ngomong kata “Ya” ditiap beberapa kata yg diucapkan. Jadi, dalam satu kalimat, kata “ya” itu bisa sampe banyak banget. Then, dengan isengnya, aku malah ngitungin berapa kali itu guru nyebutin kata “ya”. Akhirnya gak tau kenapa, setengah isi kelas malah ikut2an aku ngitungin berapa kali kata “ya” tersebut dari mulut tuh guru.

Akhirnya, ketauan juga keisengan aku ma tuh guru, dia ngamuk habis2an. Aku, sebagai dedengkot dari kegiatan itu, langsung diberondong pertanyaan seputar sejarah. Untungnya aku bisa jawab. Kalo gak bisa, mungkin bakal masuk blackbook guru piket untuk yang kedua kalinya. Hehehe….

Yah, masih banyak lagi sih, kegilaan aku selama di SMP. Misalnya pernah ngarungin guru. Waktu itu aku lagi ngawasin pengepakan zakat fitrah di skul. Kebetulan aku cewek sendiri di sana. Sisanya cowok2 semua. Karena aku yang bertanggungjawab ma tuh zakat, mau gak mau harus ngawasin anak buah kerja.

Well, saat itu guru yg ikutan ngawas bisa dibilang guru paling menyebalkan di SMP aku. Jadi, aku ma cowok2 itu iseng2 mo ngerjain tuh guru (gileee… padahal waktu itu bulan puasa loh!). Akhirnya salah satu dari cowok2 itu, yang body-nya paling tinggi, megang karung beras ukuran 50 kg. Aku maĀ  cowok2 lain ngeliatin sambil ngasih kode. Pas guru itu jongkok, anak buahku yg paling gede itu langsung nutupin kepala tuh guru pake karung. Udah gitu, temen aku yang lain, ngambil kardus indomie, dan meletakannya ke kepala itu guru. Well, aku tau ini sangat kurang ajar. Tapi, buat kami2 yang pernah diajarin ma tuh guru, rasanya cukup setimpallah…..šŸ˜¦

Huaahhh… aku emang siswi yang paling jahil kayaknya. Untungnya aku itu kadang masih tau batas kok. Hehehe…. Dan untungnya lagi, aku termasuk siswi berprestasi, jadinya guru2 kadang gak mau ngehukum aku. Hehehe…

Pas kelas IX alias kelas 3 SMP, aku udah mulai tobat lah. Kan udah mau lulus2an. Ntar malah kualat trus gak lulus. Hehehehe… Walau masih sih, bandelnya. Kayak sebulan sebelum UN, aku malah kabur dari pemantapan dan pergi ke studio band buat latihan band untuk pagelaran seni sekolah. Lagi2, dalam gerombolan itu, aku cewek sendiri.

Hasil dari kabur pemantapan. Hehehehe...

Hasil dari kabur pemantapan. Hehehehe...

Pas masuk SMA, aku mulai berubah. Gak begitu bandel lagi. Mulai ngubah sifat tomboy jadi sedikit feminin. Abisnya udah gede. Masa masih tomboy juga? Apalagi ortuku udah stress juga punya anak cewek, tapi sama sekali gak kayak cewek. Jadi yah, belajar jadi cewek lah. Belajar dandan, merawat badan. Hahahahaha….

Tapi, tetep! Kadang masih bandel. Cabut dari skul, pernah donk. Hahaha… aku juga pernah ketiduran waktu pelajaran matematika. Abisnya capek banget. Masa matematika ditaro setelah OR? Yang benar saja????

Tapi yah, tidak separah dulu. Seperti yang aku bilang, makin dewasa. Artinya harus berubah ke arah yang lebih baik.

Terus aku juga mo minta maaf buat guru2 yang pernah aku jahilin. Maafkan muridmu ini ya Pak, Bu….

Buad adek2 yang baca cerita ini. Aku mohon banget, jangan ditiru yah… gak baek….

****

Oke, sekarang recap sementara ujian semester aku…

Matematika : pengen dibakar aja tuh soalā€¦

Agama Islam : Ampuni aku ya, Allahā€¦ Susah bangetā€¦

Fisika : Pak Opeh, teganya dirimuā€¦.

B.Inggris : Pak Abu, terimakasih karena sebagai pengawas, dirimu baik sekaliā€¦.

Biologi : Makasih Bu Chrisma!!!!

Kimia : Dikira bakal gampang… Gak taunya…

PKN : Beuughhh… Enek…

B. Indonesia : Asyik… asyik… Bu Emy baik…

B. Jepang : Arigatou gozaimasu, sensei!

Hahaha… itulah hasil sementara ujian aku. Masih ada 2 hari lagi dan 3 pelajaran lagi, yaitu: sejarah dan IT untuk besok; kesenian untuk hari kamis ntar….

Okkeh… Udahan dulu ah….

Cu..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on December 16, 2008 by in Curahan Hati.

My Quot

"Apa makna hidup di bumi? Tak bisa dijawab, harus dijalani. Aku adalah diri sendiri. Bukan kamu, bukan dia, bukan mereka. Aku adalah aku.."

My Facebook

My Twitter

My Profile

%d bloggers like this: