Hanya Sebuah Catatan Kecil

dariku yang bukan siapa-siapa

My Mommy Said : “Jangan jadi setan yah?”

Assalamu’alaikum….

Hai..hai..hai… Balik lagi neh… Hehehehehehehehe… Tenang aja, kali ini saya bukan mau ngeluh kok. Hanya ingin sedikit berbagi cerita ajah.. Hehehe..

Okeh, mungkin ini agak sedikit lucu. Sumpah, saya ketawa waktu kejadian ini. Yah, mungkin inilah yang namanya kepolosan orang tua. Tapi dibalik kepolosan orang tua ini, tersirat makna yang dalam supaya kita mau menuruti keinginannya.

Okeh, berawal dari kerjaan saya hari ini. Saya lagi ngerevisi draft acara untuk acara MOM alias Masa Orientasi Mahasiswa alias OSPEK di kampusku. Yah, gak selesai2 sih ini draft. Udah fixed, tapi masih ada juga yang harus diperbaiki. Belom lagi request dari orang-orang lain. Jadinya saya sering memperbaiki draft ini. Padahal kerjaan saya yang lain juga masih banyak seh. Tapi mau gimana lagi, namanya tugas yah harus dikerjain.

Back to topic,

Well, sebenernya sih saya ga mau ngerjain itu draft hari ini. Tapi berhubung Presiden BEM minta dikirimin itu draft, jadilah saya yang tadinya hanya cuman mau bersantai2 dan ngaskus seharian, mengerjakan revisi dari draft tersebut.

Nah, saat saya sedang sibuk2nya mengedit draft tersebut, Mamah saya masuk ke kamar saya. Saya sih masih cuek2 ajah. Palingan cuman mo nanyain entar mau buka pake apah.  Karena saya masih sibuk dan sama sekali ga beralih dari monitor laptop, mamah saya jadi heran dan menegur saya.

Mamah : Dek, bikin apa sih? Sibuk kali?

Saya : Lagi ngurusin buad OSPEK, mah… Dah tinggal 2 minggu lagi…

Mamah : Emang adek jadi apa sih? Kok adek sibuk kali kayak gini? Ke kampus terus, padahal liburan.

Saya : Yah, namanya juga tanggung jawab, mah.. Mau diapain lagi? Yah mesti dilkasain lah..

Mamah : Emang adek tu jadi apa?

Saya : Jadi yang ngurusin acara..

Mamah : Hmmmm… Yang suka marah2 bentakin anak orang?

Saya : Haaah?? Bentakin anak orang?

Mamah : Iyah, kan OSPEK bentak2in anak orang?

Saya : Ya ampun mamah…. Mana ada adek bentak2in anak orang… Dibentak aja adek nangis, masa mau bentakin anak orang?

Mamah : Ya itu lah.. Adek aja nangis waktu dibentakin senior dulu… Masa sekarang adek mau bentakin anak orang orang juga?

Saya : Aih mamah… Tenang ajah.. Itu buad bentakin anak orang bukan jatahnya adek kok. Adek tuh dapet jadi senior baik2.. Ga bakalan deh bentakin anak orang…

Mamah : Iyyah deh.. Adek jangan jadi setan yah? Setannya kasih temen yang lain ajah… (ngeloyor keluar kamar)

Saya : <geleng2, terus ketawa>

Yah, begitulah si Mamah..  Saya langsung ketawa pas mamah keluar dari kamar. Lalu saya kembali menekuri laptop untuk merevisi draft acara.

Pas lagi ngerivisi, saya jadi teringat kejadian setahun yang lalu. Ketika saya masih berstatus sebagai mahasiswa baru di kampus saya. Seperti maba2 yang lain, saya juga merasakan yang namanya MOM atau OSPEK. Terus terang saja, saya ini paling gak bisa dibentak2. Pastinya saya langsung down, dan kemudian trauma.

Pada saat MOM tersebut, saya sempet dibentak2 bahkan disumpah2in sama salah satu senior saya. Pulang ke rumah, saya langsung nangis sampe gak mau dateng MOM lagi besoknya. Namun, karena si Mamah ngebujukin, makanya besoknya saya masih mau ikut MOM sampe selesai. Namun, sampai sekarang saya masih takut banged kalo liat senior yang dulu nyumpahin saya dan yang bentak2 saya. Saya pasti ngindar kalo udah liat salah satu dari mereka. Saya bener2 trauma dan gak mau ketemu mereka.

Karena itulah mamah saya gak mau saya juga ikut2an bentak2in anak orang. Karena saya juga menyimpan trauma. Saya juga gak mau dihindari oleh junior2 saya seperti saya menghindari senior2 saya itu. Makanya si mamah mewanti2 supaya saya jangan jadi setan.. Hehehehehe…

Okeh, kayaknya segitu dulu deh cerita saya.. kapan2 saya cerita lagi…

C u….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on September 1, 2010 by in Curahan Hati.

My Quot

"Apa makna hidup di bumi? Tak bisa dijawab, harus dijalani. Aku adalah diri sendiri. Bukan kamu, bukan dia, bukan mereka. Aku adalah aku.."

My Facebook

My Twitter

My Profile

%d bloggers like this: